Mengisi ulang aerosol kaleng

DSC02101Aerosol kaleng dapat ditemukan di banyak macam produk seperti semprotan nyamuk kaleng, cat semprot, cairan pembersih, cairan anti karat, spray rambut dan banyak lagi. Agar dapat menyemburkan cairan keluar, aerosol kaleng biasanya diisi dengan gas bertekanan. Umumnya kaleng- kaleng ini tidak dapat digunakan kembali jika isinya telah habis, Tetapi dengan beberapa langkah sederhana kita dapat mengisi kembali kaleng-kaleng aerosol yang telah habis dan menggunakannya kembali. Berikut cara-cara yang kita gunakan untuk mengisi kembali ‘carburetor cleaner’ atau cairan pembersih karburator yang telah kosong. Anda juga dapat menggunakan cara yang sama untuk mengisi kaleng aerosol produk-produk lain seperti cat semprot, penghilang karat, dll. 

BAHAN YANG DIPERLUKAN:

  1. Kaleng aerosol yang telah kosong
  2. Pentil dari ban bekas

ALAT:

  1. Bor dan mata bor 6.5mm
  2. Solder
  3. Timah solder
  4. Flux/pasta solder
  5. Alat pembuka katup pentil ban
  6. Gergaji besi

CARA:

 

1. Ambil pentil dari ban bekas menggunakan gergaji.DSC01934pentilDSC01942

 

2. Bersihkan bagian bawah pentil menggunakan sikat besi dan kikir sampai bersih. Pastikan permukaan bersih agar timah dapat menempel dengan baik nantinya.DSC01947kikirpentil

 

3. Selanjutnya bor bagian atas kaleng menggunakan mata bor 6.5mm ( lubang yang akan kita buat ini sedikit lebih kecil daripada pentil ban agar pentil ban dapat masuk dengan pas dan tidak longgar)DSC01950bor

 

4. Bila lubang selesai dibuat, cobalah untuk memasukan pentil ke dalam lubang tersebut. Bila lubang terlalu kecil anda dapat membesarkan lubang menggunakan gunting dengan cara memutar gunting didalam lubang secara perlahan. Cobalah berkali-kali hingga pentil dapat masuk dengan pas.putar2dengangunting

perlahan masukan pentil ke dalam lubang dengan memutar pentil searah jarum jam (seperti mengencangkan baut)

Perlahan masukan pentil ke dalam lubang dengan memutar pentil searah jarum jam (seperti mengencangkan baut)

 

5. Bila pentil sudah dapat masuk dengan pas, lepas kembali pentil dari lubang dan bersihkan permukan lubang  menggunakan sikat besi, kikir atau amplas halus. Pastikan permukaan bersih agar timah dapat menempel dengan baik nantinya.DSC01957

6. Jika sudah, olesi permukaan pentil dan lubang  yang akan disolder menggunakan flux/pasta solder. Pasta ini berfungsi untuk membersihkan dan memberi daya rekat pada permukaan yang akan disolder.

DSC01973flux

 

7. Pasang pentil yang sudah diolesi flux ke dalam lubangDSC01978

 

8. Saya menggunakan api las untuk melelehkan timah, tetapi karena pipa pada kaleng aerosol ini berbahan plastik dan ada kemungkinan meleleh karena terlalu panas, maka saya mengisi air ke bagian atas untuk mengurangin panas di sekitar bagian dari plastik tersebut. Dan juga saya melepas  katup dari dalam pentil untuk mencegah kerusakan karena panas. Cara ini boleh dilewati bila anda menggunakan solder, karena panas solder tidak sepanas api las. DSC01989

DSC01946

Keluarkan katup dari dalam pentil.

 

9. Sekarang lelehkan timah untuk merekatkan pentil pada kaleng tersebut. Pastikan sambungan kuat dan tidak bocor.DSC01988DSC02092

 

10. Jika sambungan sudah kuat dan tidak bocor, sekarang aerosol kaleng ini bisa diisi kembali dengan cairan yang anda inginkan. Cairan dapat dimasukan melalui lubang pada pentil dengan menggunakan jarum suntik. Pasang nozzle/penyemprot pada bagian atas aerosol kaleng  dan sambil menekan nozzle, suntikan cairan yang anda ingin masukkan. Karena lubang pada pentil yang terlalu kecil, maka kita perlu menekan nozzle saat menyuntikan cairan ke dalam kaleng untuk mengeluarkan tekanan dalam kaleng saat proses pengisian.isi ulang aerosol kaleng

 

11. Setelah diisi cairan, pasang kembali katup pada pentil, lalu isi kaleng  dengan angin menggunakan pompa secukupnya (tekanan kaleng saat kosong bisa mencapai ±90 psi). DSC01994katupDSC02000

Sekarang aerosol kaleng yang seharusnya telah dibuang ini bisa diisi kembali dan digunakan lagi.

 

Tags: , , ,